Kegagalan Membangun Budaya Coaching –Bagian 1
Leadership Coaching

Kegagalan Membangun Budaya Coaching –Bagian 1


"Mas, ini dari beberapa pekerja dari kantor sudah kita fasilitas sertifikasi coaching, tapi kenapa ya agak sulit menerapkannya dan terutama untuk membangun coaching culture?"

"Saya diutus perusahaan untuk mengikuti sertifikasi coaching agar bisa diterapkan dan menjadi budaya di perusahaan. Tapi, sepulangnya dari sertifikasi dan memberikan pemahaman tentang coaching kok challenging banget ya? Jangankan menjadi budaya, menerapkan coaching pun belum terbayang. Darimana harus memulainya ini?"

"Kami sudah ada internal coach yang juga tersertifikasi ICF, tapi kenapa ya, proses coaching dan membangun budaya coaching masih belum terbentuk?"

Beberapa pertanyaan dan pernyataan ini muncul dari beberapa teman yang sedang membangun budaya coaching di perusahaan, dimana menurut mereka ada tantangan untuk membangunnya. Lantas bagaimanakah idealnya? Perlu mulai dari mana? Apa ada contoh yang berhasil?

Artikel ini akan sangat subyektif berdasarkan pengamatan dan pengalaman saya dalam berproses membangun budaya coaching. Oh ya, apa sudah ada yang berhasil membangunnya? Sejauh yang saya amati, sedang dalam proses menuju kesana.

Baca juga Tips Memilih Pendamping Bisnis

Lantas, perlu mulai dari manakah memulai membangun coaching culture di perusahaan?

Saya akan mulai dari definisi budaya organisasi terlebih dahulu menurut Tosi, Rizzo, Carrol yang dikutip oleh Munandar (2001: 263). Budaya organisasi adalah cara-cara berpikir, berperasaan dan bereaksi berdasarkan pola-pola tertentu yang ada dalam organisasi atau yang ada pada bagian-bagian organisasi.

Dari sini kita bisa melihat bahwa cara berpikir, berperasaan dan bereaksi berdasarkan pola-pola  tertentu dalam organisasi. Pola-polanya ini apa? Tentu pola-pola tentang coaching. Perlu menyamakan persepsi terlebih dulu.

Situasi yang terjadi di perusahaan, pemahaman, definisi dan persepsi tentang coaching masih sangat berbeda. Apalagi bila persepsi yang berbeda datang dari level board director dan belum terbuka dengan pemahaman coaching. Tentu ini menjadi tantangan tersendiri. Maka idealnya, yang pertama ada adalah Mindset.

Mindset tentang coaching yang idealnya satu sudut pandang. Karena mindset tentang coaching di sebagian perusahaan adalah coaching untuk perbaikan masalah, coaching untuk orang bermasalah, ingin segera ada perubahan dengan cepat, bukan untuk pengembangan potensi orang lain.

Tentu pembangunan mindset ini tidak bisa diselesaikan hanya dengan sebuah pelatihan coaching baik sertifikasi maupun non sertifikasi. Bahwa pelatihan ini adalah satu langkah adalah benar, namun tidak bisa dijadikan patokan bahwa pembangunan budaya coaching selesai dengan pelatihan saja. 

Saya sedang menganalogikan seseorang yang ingin menjadi coach profesional juga tidak selesai dengan dia mengikuti sertifikasi coaching saja. Terdapat beberapa langkah-langkah lagi yang masih perlu ditempuh. 

Mindset bahwa coaching untuk pengembangan potensi kreatif ini idealnya muncul dari semua pihak dalam organisasi. Untuk memulainya, bisa dibuat sebuah program untuk memberikan pemahaman dan pengalaman coaching. Selain pelatihan coaching baik sertifikasi atau non sertifikasi bisa juga dengan mulai merasakan bagaimana proses coaching.

Coaching bisa dilakukan oleh external coach dengan sponsor human capital yang sebelumnya dilakukan allignment program terlebih dahulu. Agar menjadi efektif, siapa duluan yang perlu mulai? Perlu dimulai oleh semua pihak dalam perusahaan, namun akan sangat ideal bila yang tahu terlebih dahulu adalah pengambil kebijakan atau Board of Director. Bisa saja dimulai dari middle management tapi syaratnya siapapun pengambil keputusan idealnya terbuka dan agile dengan segala perubahan.

Oh ya, kenapa perlunya merasakan sesi coaching juga menjadi salah satu poin penting dalam membangun budaya coaching di perusahaan?

Saya akan jelaskan di bagian kedua -bersambung

Maksimalkan potensi kepemimpinan Anda dengan bantuan Leadership Coach kami.

{$detail->author->name}}
M Nur Fannie Prasetyo, PCC

Leadership, Career & Business Coach Check the profile at https://visecoach.com/m-nur-fannie-prasetyo

Related Posts